Thursday, June 13, 2013

Tetesan Air di Tengah Panas...


Jadi selasa kemarin  harus naik angkutan umum.
Pagi-pagi udah gedabrukan, supaya absen pagi gak lebih dari setengah 8, otherwise bakalan pulang jam setengah 6.
Tapi rupanya di detik-detik menjelang pulang ada kerjaan yg memaksa gak bisa pulang tenggo...walaaah
Akhirnya keluar kantor setelah maghrib, itupun setelah ijin pak bos

Jam 6 ternyata udah gelap ya.
Laper, kepengin beli nasgor dulu, nanti dimakan di dalam taxi.
Tapi tukang nasgornya antri banget, gak jadi deh, padahal udah laper berat.
Ah, ada biskuit 2 pak kecil di tas, bisa mengganjal lah

Udah diwanti-wanti pak suami naik taxi biru aja.
Oke deh, pas jalan ke arah jalan raya dari belakang ada si biru dengan logo telur itu dengan lampu menyala.
Melambai deh tangan memberhentikan si biru.
Begitu udah di depan mata...o..o...
Aku tertipu, rupanya bukan si biru yg dimauin.
Warna body dan logo dari jauh kelihatan sama.

Ya sudah bismillah naik saja, tapi tetap gak tenang
Apalagi ngelihat pak sopir yg berbadan gedhe, agak berewok dan bertopi.
Makin parno jadinya...
Gimana inih?

Akhirnya pura-pura baca message di HP, trus bilang:
Pak, kayaknya saya perlu ke Gambir dulu deh.
Jadinya turun di Stasiun Gambir untuk naik taxi biru yang sebenarnya dari sana.
maaf Pak sopir, bukannya aku berburuk sangka kepadamu.
Tapi aku hanya ingin waspada dan hati-hati saja.

Nunggu taxi di Gambir kok lama ya.
Padhal perut udah meronta-ronta.
masih kepengin beli nasgor, tapi kok yg ada tukang ketoprak, gak nafsu ah.

Udah jam 7-an, taxi biru gak lewat-lewat, eh bis yg searah tujuan nongol.
Yo wes naik bis aja, kan rame-rame jadi lebih aman
Alhamdulillah dpt duduk.

Perut berasa laper lagi, langsung deh keluarin biskuit dari tas, sambil nawarin si ibu sebelah.
Beliau gak mau, ya makan sendiri aja.
Satu biji gak nendang, makan lagi deh biskuit kedua.
Lumayan sih, tapi jadi seret dan haus, gak bawa air soalnya.

Duduk di sebelah pak sopir jadi bisa leluasa ngelihat jalan di depan..
Alamaaaak....macetnya panjang gila.
Kirain di atas jam 7 tuh udah lebih sepi, ternyata lebih parah
Mau merem tidur kok ya gak bisa.

Di sepanjang perjalanan itu rasanya pegel, ngantuk, laper dan haus.
Jadi tuh duduknya gelisah gitu, mana duduk di sebelah persis pak sopir kan kaki kepentok perneling mulu.
Beuh berasa manja deh, kebiasaan tinggal duduk manis dari rumah-kantor-rumah.
Malah kadang-kadang pak suami ditinggal tidur, sementara dia menghadapi kemacetan Jakarta.

Mulai deh ngadu-ngadu ke pak suami yang lagi di luar kota sana.
Kirim message: macetttt, pegelll, sakit kepala, laperrr, haussss *lebay abiezzz*
Katanya, lain kali bawa bekel ya sama air biar gak kelaperan dan kehausan.
Katanya lagi, nanti mampir ke minimarket aja pas turun dari bis.
Siap bos, tapi gak mau ke minimarket , tetep maunya ke tukang nasi goreng aja.

Kirim message juga ke Fikri, kasih tahu klo sampai rumah bakalan lama.
Gak gitu doang, itu message yang pegellll dst diforward juga ke Fikri...
Ha..ha lebay banget gak sih, ngadu ke anak...ah biarin anak sendiri ini.

Akhirnya jam 8 turun dari bis...ah leganyaaaa
Langsung jalan ke tukang nasi goreng...teteup ya
Tenyata ngantri pula.
Ya sutralah, kita tunggu saja sambil terkantuk-kantuk di bangku plastik.
Laperrr dan hausss makin menjadi-jadi.
Kenapa gak beli minum aja? malesss..ha..ha
ngebayangin teh manis panas di rumah kok rasanya lebih nigmaaaat (saking nikmatnya!)

Selesai dpt nasgor, langsung cuss ke tukang ojeg, minta dianter ke rumah secepatnya.
Sampai rumah, buka pintu, langsung minta tolong ke Fikri, buat nyalain kompor.
(dispenser rusak, jadi kalau mau bikin teh panas, masak air dulu gitu..hi..hi)
Pas ngomong gitu, sambil ngelihat ke kompor.
Loh udah ada panci buat masak air di sana.
Means Fikri masak air sebelum disuruh.

Oh, Fikri udah masak air, mau bikin coklat panas?
Kebetulan, kan mau bikin teh manis.

Katanya, iya dong Fikri masak air, gak baca message Fikri ya...

Langsung dong buka HP dan baca message fikri.
katanya gini: Fikri masakin air y
rupanya itu adalah reply message yg tadi diforward yg bunyinya: Fikri, Ibu sampai lampu merah tol, laperrrr....pegellll, sakit kepala...hausssss

Jadi Fikri masak air bukan karena mau bikin coklat panas untuk dirinya sendiri.
Tapi dia masakin air untuk ibunya yang dia tahu sedang kehausan di dalam bis....

setelah emosi naik turun karena kejadian di kantor,
setelah perjalanan pulang yg lumayan melelahkan,
setelah rasa pegel, laper, sakit kepala, dan hausss
dapat perlakuan sweet gini tuh rasanya kayak dpt tetesan air di tengah panas.....

apalagi dari anak sendiri yg biasanya jaraaaang banget mengekspresikan perasaannya
aaaaah....jadi terharuuuu...
Langsung bilang terima kasih.....and say:

I love you, Son..........deeply love you

and this post is dedicated for you, Son:


Tuesday, May 28, 2013

Narsis Akut (2)

Maaf ya, postingan kali ini adalah postingan narsis tingkat akut, ya gak apa-apa kan ya, namapun blog sendiri...
Yang gak berkenan liat foto-foto ini, ya ditutup aja browsernya..he..he

Kalau kemarin Fikri dan Bapak yang narsis, sekarang giliran ibunya, boleh ya...

Akhir-akhir ini lagi seneng pake rok atau dress, kalaupun pake pants, ya yang berpipa lebar. Entah ya, ini bakalan bertahan lama atau gak, soalnya kan saya moody-an...



    

Friday, November 09, 2012

Narsis Akut

Kejadiannya sekitar pertengahan Oktober 2012 lalu. Berada di sebuat departement store yang saat itu sedang mengadakan program sale, saya pun tidak melewatkan kesempatan baik itu.
Jadi dong saya sedang nyoba baju yg diskon, di depan sebuah kaca besar, sambil bolak-balik ganti baju beda ukuran, ya gitu deh, terlalu asyik dengan kegiatan ini.
Sampai-sampai saya gak ngeh kalau ternyata, demi menghalau rasa bosan karena menunggu saya yang belum bisa memutuskan mau ambil size baju yang mana, si Bapak dan Fikri menyalurkan hobi narsis mereka, dengan saling berfoto bergantian dengan latar belakang tembok toko yang memang keren.
Here are the results, keren yaaaa.... Si Bapak dan Fikri sama kerennya euy....I'm so grateful for that..he..he



Wednesday, May 04, 2011

Tajur-Katulampa

Masih tentang cerita jalan2 tahun 2010 kemarin, yang baru sempat diposting tahun ini...biar gak lupa

Idul Adha 2010 kemarin, selesai sholat Ied, bingung mau ke mana untuk mengisi hari. Ngemall??? oh no.... kepengin jalan2 tapi gak ke mall, trus yang murmer gitu. Tadinya mau ke rumah saudara Di Bintaro. Timbang sana timbang sini, browsing2 akhirnya kita putuskan ke Tajur-Katulampa Bogor. Jam 11 siang baru start dari rumah, soalnya ya itu tadi lama ambil keputusannya.

Langsung ke arah Pondok Indah, trus masuk ke tol Jagorawi. Pas di tengah jalan Embah (iya, embah lagi ada di Jakarta) bilang kok mau ke Bintaro lama banget ya, jauh....he..he kita gak bilang klo mau ke Bogor. Belum sampai Bogor Fikri udah bilang laper, emang sih udah jam 12 siang. Ya udah kita brenti di rest area, beli camilan sekalian sholat dhuhur.

Berbekal alamat dari hasil browsing plus sms temen yg tinggal di Bogor, sampai juga kami di Tajur. Sejuk, rame dan cukup asyik...he..he soalnya masuk ke area itu gratis, baru bayar klo mau memanfaatkan permainan2 yang disediakan di situ: bola raksasa, flying fox, trampolin, ATV drive, naik kuda, dll. Selebihnya klo cuma mau liat2 doang gratis...tis...tis... Bagus juga konsep yang ditawarkan, sementara si Ibu belanja tas, sepatu atau baju di area Tajur, Bapak dan anak bisa bermain sepuasnya, jadi gak manyun nungguin si Ibu yg belanja.


tajur


Di sini juga ada danau, kecil sih gak luas, tapi lumayan untuk menyejukkan mata dan melepas kepenatan..he..he Di danau ini ada fasilitas permainan mendayung yang bisa di sewa. Kita sih cuma liat2 aja, gak mencoba berdayung, karena kita gak bawa baju ganti, takut basah. Hari itu Fikri dan Bapak naik ATV Drive, selebihnya cuma liat2 pemandangan di situ.

Sempet juga saya liat2 tas, tapi saking banyaknya saya malah jadi bingung dan gak beli, tapi pas udah keluar dari Tajur kepikiran, masa udah sampai Tajur gak beli tas, jadinya mampir di Stasiun Tas deh..he..he akhirnya beli juga satu tas...makasih Bapak...

Di Tajur sampai sekitar jam 17.00. Sebenernya kita udah mau langsun pulang, tapi Fikri protes, masa ke Bogor cuma gitu doang, ke mana dulu kek....Yo wis kita ke Bogor dulu yuk beli roti unyil venus, tapi gak kesampaian soalnya mau masuk ke parkirnya aja udah ngantri banget, trus di dalam toko juga ngantri banget..

Jadinya kita makan roti bakar aja deh di warung tenda, sekalian minum susu coklat....wuiiih sedap, Fikri masih nambah makan mie juga...Abis dari situ kita sholat maghrib trus mampir ke rumah gaya, liat2 baju kali aja ada yg cocok..he..he

Setelah waktu menunjukkan pukul 8 malam, kita cabut dari Bogor. Perkiraan kita satu jam saja udah sampai Jakarta, ternyata di tol maceeet banget, rupanya berbarengan orang yg baru pulang berlibur juga....dan akhirnya kita sampai di Jakarta jam 22.30 malam, alhamdulillah.



Thursday, April 28, 2011

Semalam di Bandung..Nyasar (lagi)


Ini adalah cerita perjalanan tahun 2010 kemarin, akhir Oktober klo gak salah, tapi baru sempat diposting sekarang.......whuehe..he..telat banget....

Ke Bandung kali ini dalam rangka menghadiri acara pernikahan adiknya adik ipar. Belum diputuskan mau nginep apa langsung pulang. Makanya gak reserved hotel, tapi udah persiapan bawa baju ganti, ya siapa tahu aja kepengin nginep.

Sabtu pagi jam 7 kami start dari rumah diiringi rintik hujan yang membuat udara pagi makin dingin dan ngantuk (semalem nunggu si Bapak balik dari Denpasar hampir jam 12 malam). Berhubung belom sarapan dari rumah, kita brenti di rest area KM 17 untuk makan...soto kriuk. Abis itu perjalanan berlanjut. Alhamdulillah jalan lumayan lancar, hanya sedikit tersendat saat melintasi kawasan Pasteur.

Sampai di Bandung sekitar jam 11 siang..he..he lama ya, maklum pak sopirnya alias si Bapak gak bisa jalan melebihi 100 KM/perjam otherwise si navigator alias si Ibu alias saya akan gak brenti2 mengingatkan supaya jangan ngebut....kan demi keselamatan bersama.

Sebelum menuju lokasi acara, mampir dulu di Lucky Square....ngapain? ganti baju kondangan dong. Kan tadi dari rumah masih pakai baju santai. Cuma saya ding, kalo Bapak udah rapi dengan batiknya, Fikri juga udah siap dengan baju kondangannya. Tadinya saya juga udah siap dengan baju kondangan, tapi sesaat sebelum brangkat saya putuskan pake baju santai dulu daripada baju kondangan saya kusut di jalan....he..he itulah repotnya jadi perempuan.

Beruntung toilet deket sama parkiran, jadi gak malu nenteng2 baju. Alhamdulillah juga toiletnya bersih dan wangi, jadi saya betah ganti kostum di situ plus dandan doooong... Setelah rapi dan cantik (muji diri sendiri aja, abis gak ada yang muji sih), langsung ke gedung acara yang didului dengan sedikit nyasar..

Iya, pas keluar parkiran kita kan mau puter balik di perempatan. Nah di perempatan itu kita bingung menentukan mau puter ke kiri atau lurus aja nanti putar di depan. Keputusan tercepat kita lurus aja, karena posisi mobil kita yang berada di jalur tengah. Dan ternyata...gak ada putaran alias jalan satu arah (berlaku 2 arah hanya untuk angkot....peraturan yang aneh). Jadinya kita harus berputar lumayan jauh untuk kembali ke jalur yang benar menuju lokasi acara...

Sampai di lokasi acara di daerah Antapani pas banget, pas tamunya gak begitu banyak, pas makanannya masih banyak...he...he. Jadi lumayan lama deh di tempat acara, ngobrol2 dulu sama keluarga sambil makan dooong...

Setelah berpamitan dari tuan rumah, kita putuskan untuk cari hotel....horeeee akhirnya menginap juga ah, senangnya...Langsung inget sama Corsica Hotel di jalan Diponegoro yang tadi sempat beberapa kali kami lewati, sebuah hotel kecil yang cantik dan terlihat nyaman. Yo wis diputuskan untuk langsung menuju TKP. Sampai sana Bapak turun untuk nanya masih ada kamar gak, sementara saya dan Fikri nunggu aja di mobil sambil harap2 cemas. Soalnya klo kamar abis, kan males buat nyari hotel lagi. Akhir pekan gini kan kemungkinan hotel2 penuh. Alhamdulillah rejeki gak ke mana, masih ada satu kamar lagi, meskipun bukan yang terbagus, tapi cukup nyaman, lagian kan kita cuma mau nginep satu malam aja.

Di hotel sholat dan istirahat bentar, abis itu mandi karena kita mau jalan lagi. Kita mau ke CiWalk. Soalnya takut nyasar klo ke tempat yg yg belom pernah kita datangi. Di jalan kita udah mengikuti rambu-rambu jalan yang kadang2 terkesan pelit (abis dikit banget siiiih, kan kita bingung nih). Dan bener aja...kita kesasar, ih gak aci banget deh, masa kita berputar2 di tempat yang sama berkali2. Padahal kita udah nanya bolak-balik loh, ya ke orang di pinggir jalan, ke satpam hotel, ngikutin petunjuk sekecil-kecilnya supaya yakin kita gak nyasar tapi teteup wae nyasar...huuh si Fikri sampai udah ketiduran di bangku belakang. Kita jadi inget dulu kita juga pernah nyasar di Bandung (baca di sini)

Sampai akhirnya kita nanya sama seorang bapak-bapak, kita ikutin petunjuk dan alternatif jalan yang blum kita lewatin dan................tetap gak membawa kita ke tempat yang kita mau. Akhirnya kita nekat aja deh, jangan ngikutin rambu. Kali ini kita putuskan untuk melewati kolong jalan layang dan lurus aja gak belok ke kanan ( padahal nih ya, menurut petunjuk jalan kita harus belok ke kanan klo mau ke cihampelas.) Ah sebodo amat deh, dari tadi kita ngikutin belok kanan malah nyasar mulu, yaudah kita lurus aja deh...

Gak berapa lama kita lurus, kayaknya kita merasa kenal deh sama jalan yang kita lewati dan tiba2 CiWalk udah di depan mata....alhamdulillah akhirnya. Saya kegirangan bangunin Fikri kasih tahu klo akhirnya kita sampai di CiWalk...sambil mentertawakan kebodohan kita sendiri kenapa dari tadi gak ambil jalan lurus aja, malah puter2 di tempat yang salah. Oh Bandung...jangan pelit dong klo kasih petunjuk jalan.

Foto2 di depan hotel, di Ciwalk dan di acara pernikahan:

hotel

Sampai CiWalk menjelang maghrib, susah juga cari parkiran, mungkin karena malam minggu kali ya. Setelah sholat maghrib, kita putar2 di CiWalk dan sekitarnya, berbaur sama ABG2 Bandung..he..he. Kita makan malam di Tong-Tong yang asyik banget suasananya. Abis itu keluar masuk FO, karena Fikri kepengin beli jaket. Alhamdullillah dapat. Tuh jaket ijo yg dipake fikri di foto atas, keren kan. Trus balik deh ke hotel.

Di perjalanan ke hotel, Bapak nawarin lagi, mau mampir ke mana lagi. Saya jawab, gak ah langsung ke hotel aja. Alasan pertama karena udah capek dan ngantuk, alasan kedua karena takut nyasar lagi..ha..ha..ha.

Bangun tidur langsung mandi dan rapi2 deh, kan mau jalan2 lagi, kali ini mau ke Gasibu, liat2 orang jualan dan mau minum susu segar. Wuiiih Gasibu klo Minggu pagi penuh sesak. Mau gak mau mobil kita parkir jauh dari lokasi trus kita jalan kaki deh. Oya, di Gasibu kita janji ketemuan sama Ibu dan Pakdhe Joko yang baru sampai di Bandung tengah malam tadi (karena rupanya ada sedikit gangguan di mobilnya).

Foto2 di Gasibu:

gasibu

Dari sini kita menuju ke rumah mertua Om Heru (tuan rumah yang hajatan). Setelah ngobrol dan makan, kita pamitan untuk pulang, tapi mau mampir dulu ke rumah Om Heru di Karawang. Sampai Karawang jam setengah 2. Setelah istirahat jam setengah 5, Bapak, saya, Fikri dan Ibu melanjutkan perjalanan ke Jakarta ( sementara Pakdhe Joko dan rombongan langsung pulang ke Salatiga).

Alhamdulillah sampai Jakarta lagi dengan selamat, alhamdulillah diberi kesempatan untuk ke Bandung lagi. Meskipun nyasar2 tapi gak kapok kok...